Monday, October 26, 2009

kak janda

Aku berasal dari sebuah kampong yang jauh dari bandar, hiburan kami ketika itu hanyalah lepak-lepak di jambatan sambil berbual-bual kosong. Maklumlah tak ada yang nak buat terutama pada waktu malam. Keputusan SPM masih lagi belum diumumkan jadi perkara yang best sekali lepak dan tidur sampai tengah hari. Kawan-kawan memangil aku M, berpewatakan sederhana, dan aku rasa aku salah seorang pelajar yang agak glamour[ glamour ala kampong] ketika itu. Semasa tingkatan 4/5 aku selalu digosipkan dengan beberapa orang pelajar, walaupun aku sendiri tidak berminat untuk bermain cinta semasa di sekolah. Ramai kawan-kawan perempuan mengaku yang aku adalah mereka punya. Sedangkan aku sedikit pun tidak berminat dengan mereka. Cerita yang aku paparkan disini adalah kejadian yang benar-benar berlaku. Cuma aku bukan penulis yang baik untuk memberi keyakinan kepada pembaca. Tapi ini adalah benar-benar FIRST TIME yang aku alami. Ingat.. cerita ini tak pernah aku ceritakan pada sesiapa. Aku yakin jika kawan-kawan aku membacanya….mereka akan ingat kembali. Aku cuba sorokkan nama aku dan orang kedua bagi megelakkan rasa malu jika beliau sendiri atu kawan-kawan aku yang membacanya. Jika ada duit lebih biasanya aku dan kawan-kawan minum teh ais dekat restoran mak janda, aku cerita sedikit tentang mak janda ini [selepas ini aku panggil kakak sahaja] . Orangnya rendah sahaja 5′ 2″ lebih kurang tapi memiliki raut muka yang menarik dengan bibir atasnya yang nipis, kulitnya sawo matang dengan buah dada yang sederhana besar dan pinggulnya sedap-sedap tengok kata orang. Kawan-kawan aku kata, orang macan ini kuat nafsu entah ya entah tidak aku tak tahu. Pelajaranya hingga keperingkat MCE. Umurnya ketika itu sudah hampir 30 tahun. Kakak ini telah berkahwin dua kali, yang pertama dapat seorang anak berumur 6 tahun dan dari suami yang kedua dapat seorang anak berumur 3 tahun. Kira-kira seorang laki seorang anaklah. Suami pertama beliau seorang Eksekutif di sebuah jabatan kerajaan aku tak ingat doh jabatan mana dan seorang yang loaded, pakai BMW dan memiliki rumah Bunglow mewah di bandar. Suami kedua juga seorang yang berkedudukan di sebuah firma swasta, jadi hasil perceraian dengan kedua-dua suami ini beliau dapat memiliki sejumlah wang dan harta yang agak banyak, cerita ini aku tahu dari kawan-kawan aku. Aku rasa ada betul juga cerita ini, kerana mak janda ini masih lagi mengekalkan kemewahannya, dengan kereta Honda Accord dan pakaiannya yang berjenama. Restoran yang dijalankan, seolah-olah menghilangkan rasa bosanya sahaja. Apabila aku dan kawan-kawan aku minum biasanya kakak ini buat layan tak layan saja maklumlan budak budak, jadi yang hantar minuman hanyalah pekerjanya sahaja. Aku tidak begitu rapat atau kenal sangat dengan dia sebab sebelum ini dia tinggal di bandar bersama suaminya. Lebih-lebih lagi umurnya juga terlalu jauh dari umurku. Nak dijadikan cerita, pada suatu malam kakak ini sendiri yang menghidangkan minuman, jadi kami tertanya-tanya juga maklumlah tauke sendiri yang layan bukan senang nak dapat. Rupa-rupanya ada udang disebalik nasi. Mak janda tanya kumpulan kami ada sesiapa nak kebandar besok, kami tanya pasal apa, dia kata dia nak minta tolong bayar perabut dapor yang telah ditempah di sebuah kedai di bandar dan minta tolong bawa balik sekali. Memandangkan kami memang tak ada duit, kami jawab serentak tidak ada. Mungkin dia faham kami semua ini pokai masih budak sekolah duit pun harap dari mak bapak. Dia mengeluarkan satu tawaran baru.. Okay……katanya sesiapa yang nak kebandar…dengan tangungang sepenuhnya janji barang perabut tersebut sampai kerestorannya sebelah malam besoknya, kerana perabut tersebut amat diperlukan pada malam hari yang berikutnya. Kami apa lagi nak…….serentak, free katakan siap dengan duit poket lagi, siapa nak bagi. Okay lah..katanya jika semua nak pergi saya terpaksalah guna kuasa Veto. Saya pilih M yang pergi. Apalagi suka sakanglah aku. Aku hairan kenapa dia memilih aku sedangkan aku tidak begitu rapat dengannya. Besok pagi-pagi lagi aku kebandar berbekal Wang RM 1,500.00 ditangan. Sebelum pergi aku beritahu mak aku, akan kebandar jadi kalau lambat balik atau tak balik janganlah risau. Selepas tolak bayaran perabot dan tambang dan sebagainya wang masih lagi berbaki RM 50.00. Nilai itu sunguh besar bagi murid sekolah macam aku. Disebabkan ketiadaan lori untuk menghantar perabut, aku terpaksa tunggu hingga malam di kedai perabut tersebut. Untuk mengelakkan rasa risau mak Janda, aku talipon beritahu dia mungkin akan sampai jam 10.00 atau 11.00 malam. Aku tiba di Restoranya lebih kurang jam 10.45 kalau tak silap ingatan yang pastinya restoranya telah di tutup. Hanya lampu sahaja masih terpasang. Mungkin dia tunggu aku…..kerana apabila lori menghampiri restoranya tiba-tiba pintu terbuka. Tersengeh dia kat muka pintu . Padam muka dia lambat balik malam ini kerana kebiasaanya restoranya ditutup jam 9.30 malam. Apabila semua sudah selesai dan lori sudah pulang semula kebandar dia minta tolong setting balik perabut tersebut seperti yang dikehendaki. Aku kata takkan kita berdua saja, kerja ni banyak tah pukul berapa boleh siap. Dia kata tak apalah, kamu bukannya ada kerja besok. Balik rumah nanti tidurlah sampai kepetang. Kerana sayangkan RM 50 takut dia minta bakinya terpaksa aku jadi kuli. Kerja tersebut siap beberapa jam kemudian. Aku tak ingat dah jam berapa sebab cerita ini dah lama sangat. Badan aku berpeluh-peluh begitu juga dengan mak janda. Selepas minum air coke aku minta nak guna tandas untuk mandi sekejap. Dia kata tunggu dulu kakak nak kencing. Bila aku rasa dah lama tunggu, aku fikir mak janda dan siap kencing aku pun tak fikir panjang aku terus ke tandas dan buka pintu, terkejut besar aku. Rupa-rupanya mak janda tengah menerang nak berak…..”hei aku tak siap lagi ni”…. Katanya. Tah apa sebab aku jadi tergaman kerana apa yang aku lihat tak pernah aku lihat sebelum ini. Buritnya terbuka, penuh dengan bulu-bulu hitam dan basah …..aku terpaku antara 2 ke 3 saat begitu juga mak janda. Sehigga aku terkejut bila dia kata “dah…dah….dah” lalu menolak daun pintu dan menutupnya. Aku jadi kelu terdiam seketika kotel aku tiba-tiba saja naik terhinggup-hinggup tak tahu apa nak buat. Pass tu dia pun keluar, “hmn …. Masuk…. Tak sabar-sabar” dia berleter. Aku pun mandi, lepas mandi ambil tuala yang ada dalam bilik air buat lap badan, aku tak tahu tuala sapa, mana aku peduli. Keluar bilik air aku masih lagi pakai tuala lusuh tu. Mak janda tengah minum air di meja makan restoran. Bila lihat mak janda aku rasa malu yang amat sangat, mak janda hanya jeling saja. Untuk menghilangkan rasa malu, aku ambil duit RM 50 baki duit tadi dari seluar di tangan dan hulur padanya, aku kata.. ini baki duit tadi [saja acah]. Dia kata.. tak apalah guna buat belanja. Lega…. “M……apa yang kamu lihat tadi” [inilah soalan yang paling aku takut]. “Saya minta maaf ingatkan kakak dah keluar… lama sangat”. “Tak apalah silap kakak juga tak kunci pintu”. “Pernahkah M …tengok sebelum ini”. “Tak pernah yang budak kecil pernahlah”. Dia ketawa terkekek.kekek. “Budak kecil tak sama”. “Lebih kurang je kak…..cuma tak ada bulu”. Dia ketawa lagi sampai air yang dia minum keluar dari mulutnya dan tersembur kemuka aku. Aku angkat tuala untuk mengesat muka……..tak sedar pula…..kotel aku terbuka luas. “Ha….tu dah keluar dah…..nanti terbang pula susah nanti” katanya. sekali lagi aku malu sakam……. “Tak apalah kakak dah biasa tengok…. Kalu M.. buka terus pun kakak tak rasa apa-apa”. Dalam hati aku mak janda ni boleh tahan juga gatalnya. “M….pernah ada girlfriend”. “Dulu ada juga”. “habis tu takkan tak pernah tengok”. “tak adalah kak…..setakat pegang-pegang tangan tu adalah” “mengintai….[istilah ini aku biasa sebut perkataan lain]. “saya jenis orang yang penakut kak…. Belum sampai tempat nya…lutut saya dah mengigil”. “M….datang dekat kakak sekejap”. Aku menghampirinya dalam jarak 1 kaki darinya. Tiba-tiba dia sentap tuala yang aku pakai dan sehinngga telanjang bulat. Secara tak sengaja aku tutup kotel aku dengan tangan. ” alahhh…. malu sangat…..bukalah…..disini antara kita berdua saja”. “Saya boleh buka…dengan syarat kakak pun buka juga” “okay…M..buka dulu” “okaylah…… Dia pegang kotel aku sambil ditimang-timang..”boleh tahan juga…tapi taklah besar sangat”. Kotel aku mula mengeras dan mengeras, tanganya mengusap-usap kepala kotel aku….ngilu amat . Secara sedar tak sadar aku memegang buah dadanya dari luar, lembut dan enak… “jangan kasar sangat sakit….pegang slow-slow”….tangan aku mula masuk melalu celahan T-shirtnya dari atas. Lembik saja aku rasa. “kenapa lembik sangat ni kak “…. “belum syok lagi..bila dah syok nanti keraslah tu”. Sambil aku main-main buah dadanya, Tangannya masih meramas-ramas kotel ku sekali-sekali dia surun tarik. Terus terang aku katakan aku tak pernah buat kerja macam ini lebih-lebih lagi dengan perempuan, kepala kotel aku kembang dan berdenyut-denyut, tiba-tiba dia picit kepala kotel aku dengan kuat. “kenapa kak buat gitu….sakit “. “kalau tak buat nanti airnya keluar”. “cukuplah kak sakit sangat” dia mula mengurangkan picitannya dan keenakkan mula dirasai. Aku teringin sangat untuk memegang buritnya, tapi jauh kebawah sekali-sekali tangan kiri aku meramas-ramas punggungnya. “kak bukalah kain tu teringin saya nak pegang sekali” “Bukalah sendiri” aku cuba membuka kainnya dengan menurunkan zip disebelah tepi dan membuka hooknya. Tapi benda tu masih tak nampak. Sebab dia sedang duduk dan aku berdiri. “kak saya main yang kakak pula…kakak berdiri saya duduk”. “Hm…okaylah….tapi jangan juluk dengan jari…sakit” bila dia berdiri dan aku duduk di kerusi yang sama, aku mula memainkan buritnya. Rupa buritnya jelas kelihatan, dan inilah pertama kali dalam hidupku melihat dari dekat rupa burit seorang dewasa yan penuh dengan bulu. Bulunya agak kasar dan panjangnya tidak sekata, ditengah-tengah buritnya bulu agak panjang dan di kiri kananya pendek. Aku terpaksa menyelak bulu-bulunya untuk melihat rekahannya. Warna sebelah dalam kurang jelas mungkin kemerahan, kelopaknya kehitam-hitaman. Apabila jari-jari ku memainkan di situ terasa melekit. Setelah beberapa minit jari-jari ku bermain disitu,mak janda mula meringet-meringet dan tanganya mengusap-megusap rambut ku. Teringin aku untuk mejolokkan jari-jari ku kedalam, tapi Takut pula dia marah. “M…boleh ke masukkan kotel M.. kedalam…” “Boleh…ke” “boleh…..tapi airnya jangan pancut kedalam…benda kakak ni subur sangat…lambat masuk air..jawabnya mengandunglah kakak”. “bagaimana nak masuk tempat macam ini”. “Okaylah kakak yang masukkan.. M…relax saja”. Kainnya diselak ke atas t-shirtnya tidak dibuka, perlahan-lahan ia menurunkan buritnya kebawah mukanya memandang kearah aku. Bila saja kepala kotelku bertemu dengan buritnya. Dia memegang kotel aku dan di tenyeh-tenyehnyanya keburit…..ngilu dan sedap. Diturun lagi kebawah dan sedikit-dikit kotel aku mula memasuki buritnya. Terasa kasar, dan kepala kotel aku pedih sedikit.”masih kurang air” katanya. Ia mula mengerak-gerakkannya turun dan naik sambil aku memegang punggungnya. Sesekali ia menjatuhkan pungungnya dengan memasuki buritnya sepenuh dan berehat seketika di atas peha aku. Berat nak mampus.[kami tidak melakukan adegan cium, aku sendiri tidak tahu sebab] Aku tak tahu berapa stroke yang dah dibuat aku rasa tak lebih dari sepuluh kali. “kak air saya nak keluar”. Ia mengangkat segera buritnya dan memegang kuat kepala pelir aku… sakit sangat sehingga aku mengeliat. Hilang syok aku dan air tak jadi keluar. Ia memulakan semula dengan menurunkan buritnya kepelir aku dan acara turun naik dilanjutkan. Tapi kali ini aku benar-benar tak tahan. “Kak saya dah tak boleh control….” tiba-tiba saja air mani aku memancut kedalam buritnya. Dan lubang burit tiba-tiba menjadi licin dan tak rasa apa-apa lagi. Proses turun naik kali kedua juga aku rasa tak sampai 10 kali dan jumlah masa persetubuhan, aku rasa tak sampai 2 minit. “Kenapa pancut dalam” “tak tahanlah kak….langsung tak boleh control.” “kenapa cepat sangat” “mana saya tahu tiba-tiba je keluar” ” M….kakak belum puas lagi”. “lain kali je lah kak sudah tengah malam ni….nanti mak saya marah”. “okay…..M..mesti janji…M…masih ada lagi hutang satu kali dengan kakak”. Sebelum pulang mak janda menyerahkan RM 50 kepada aku. Aku kata duit tadi ada lagi RM 50. Jawabnya tak apalah, gunalah buat belanja. Dalam perjalanan pulang, banyak perkara bermain dalam fikiran aku, kesal, rasa bersalah dan takut. Bagaimana kalau mak janda termengandung. Kenapalah aku tak boleh control sangat sehigga terpancut kedalam. Sampai dirumah jam sudah pukul 3 pagi. Mak aku bising…kerana lambat balik. Aku tak dapat tidur sehigga pagi, kerana rasa bersalah dan kesal yang amat sangat. Teruna aku hilang hanya kerana sedikit wang, kenapa aku tak terus pulang selepas siap kerja, kenapa aku susa-susah sangat nak mandi dulu dan bermacam-macam lagi aku fikirkan.Pelir aku terasa gatal-gatal dan lubangnya terasa geli-geli. Dua tiga kali aku kebilik air cuba nak kencing tapi tak keluar. RM 100 di dalam poket aku, apakah itu bayaran atas kerja yang aku lakukan atau bayaran sex yang aku beri. Jika bayaran kerja, mustahil sebegitu banyak. Untuk menghilangkan rasa bersalah aku katakan pada diri aku yang aku di rogol. Bermakna aku tidak perlu menanggung apa-apa. Selepas peristiwa itu, aku jadi malu sendiri. Aku tidak lagi kerestorannya untuk minum tea ais. Bila kawan-kawan aku mengajak kesana, aku beri berbagai-bagai alasan. Sekali-sekali terfikir oleh aku untuk keluar mencari kerja kelain-lain tempat. Asalkan jangan tinggal di Kampong aku. Tapi nak kemana!!!!! Apabila keputusan SPM di keluarkan, aku ditawarkan untuk melanjutkan pelajaran ku di sebuah bandar yang jauhnya 300km dari kampong aku. Lega sungguh….. Sesekali aku pulang, aku tidak pernah kerestorannya, sehiggalah aku bekerja. Apa yang aku tahu selepas beberapa bulan peristiwa itu Mak janda kawin sekali lagi, dengan seorang tokoh korprat yang berjaya[isteri kedua]. Kesan dari apa yang berlaku, minat aku lebih kepada perempuan yang berumur. Under 20 langsung tak minat yang paling aku suka Over 30 - 45. Aku cepat terangsang apabila melihat perempuan jenis ini

8 comments:

  1. Replies
    1. -❒- Cerita ngentot dewasa Seks Cewek Cantik Yang Kesepian.Cewek Jepang Putih Mulus Telanjang Bugil

      -❒- Video Hot : Kelakuan Sepasang Abg Berkerudung Ditepi Pantai..Romantis & Hot.

      -❒- Pesta Dugem : Trend Abg Jaman Sekarang.. Dunia Malam Jadi Primadona..??

      -❒- Lelaki Sandakan Pontianak Bening Seksi bugil gaul.Koleksi Photo Hot & Bugil Abg Sma Yang Lagi Naik Daun.Mulus Susunya

      -❒- Video Hot : Adegan Mesum Tyas Mirasih Dalam Kolam Renang..Mantap Cipokannya

      -❒- Video Hot : Ngintip Sepasang Abg Ngentot di Hutan Belantara.

      -❒- Senyuman Vagina : Senyuman Bibir Bagian Yang Manakah ini..?

      -❒- Senyuman Manis Gadis Spg Bispak : Permainan Ranjang Yang Hot.

      -❒- Kumpulan Gadis Manis Lagi pamer Susu Puting Mungil..Manis

      -❒- Video Hot : Ngentot Hot Dalam Bilik warnet..Nekat Banget.

      -❒- Koleksi Berbagai Gaya Ngentot Hot..mantap. Cara Membuat Wanita Terangsang Dengan Cepat

      -❒- Adegan Ngentot Hot Miyabi yang Bikin Nafsu...Akhh Ughh

      -❒- Maen Game : Koleksi Kelakuan Aneh Abg Maen Komputer Sambil Bugil.

      -❒- Colection Abg Jepang Yang Imut Denga Toket Yang Besar..Mantap

      -❒- Sekretaris Pribadi Lagi Pamer Susu & Memek Putih.

      -❒- Abg Ngangkang Pamer Memek Lubang Sempit..Menganga Gan.



      ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★
      ╔══╗═════╔╗═════
      ╚╗╔╬═╦═╦═╣╠╦╦╦╦╗
      ═║║║╩╣║║╬║═╣║║║║
      ═╚╝╚═╩╩╬╗╠╩╬╗╠═╝
      ═══════╚═╝═╚═╝══
      ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★



      This Is My Facebook Link, Add Me If You Need A Good Friend

      Delete
  2. Saya ada jual Pussy n Penis Palsu.
    Alat nie 100% selamat,
    Jauh lebih selamat dari penggunaan tangan,


    kalau berminat boleh text Saya..
    Hp 011-21100018 (Wechat id:pussypalsu00 /whatsapp,)
    Email uzumakitakuma@yahoo.com
    Penghantaran Melalui Poslaju &Skynet.
    COD Hanya di Mid Valley Megamall, KL
    (Tempat simpanan stock & untuk product tertentu sahaja)

    untuk maklumat lanjut layari
    http://pussypalsu00.blogspot.com/

    ReplyDelete
  3. para wanita kususya janda..jika perlukan khidmat sex,sila call or whatsapp.0125315261

    ReplyDelete