Monday, October 26, 2009

Kampung Setinggan

Aku tinggal di sebuah kawasan setinggan yang penuh sesak di lereng bukit di tepi sebuah pusat TV. Pada masa itu sekitar tahun 80an, kawasan ini masih tidak mendapat bekalan api dan air. Rumah yang aku sewa hanya menggunakan api daripada janakuasa enjin motor dan dibuka setiap malam bermula jam 7.00 petang hingga 12 malam. Untuk mandi pula, aku terpaksa menuruni lereng bukit ke telaga yang di korek di bawah bukit. Begitulah keadaan penduduk di kampung setinggan ini menjalankan urusan hariannya setiap hari.Rumah pula dibina menggunakan papan sayung yang sudah tentu tidak kemas kalau di buat dinding, pintu dan tingkap. Rumah sewa aku semuanya tiga pintu dan di depannya pula rumah tuan tanah. Aku menyewa rumah tengah dan di kiri rumah aku dihuni oleh kak Lijah dan ibunya. Di sebelah kanan pula dihuni oleh kak Munah dan suaminya.Aku yang tak berkelulusan tinggi hanya menjawat jawatan kerani stor di KL. Dengan gaji yang tak seberapa aku terpaksa menempuh hidup di KL dengan begitu susah sekali. Oleh itu aku terpaksa berbaik-baik dan bersikap ramah dengan semua orang di kampung itu. Aku cukup baik dengan kak Lijah. kak Munah dan Ibu kak Lijah iaitu makcik Ton. Inilah nama-nama yang aku kenal dan aku tak mahu menyelidik lebih lanjut nama mereka yang sebenar.Aku yang berkulit agak cerah, manis di pandang tidaklah lawa sangat. Cuma aku ni memiliki tubuh yang sasa dan tegap kerana aku dibesarkan dalam keluarga petani dan sedari kecil lagi aku dah dilatih untuk bekerja kuat menyebabkan badan aku menjadi tegap dan sasa. Mungkin keadaan aku beginilah aku di senangi oleh jiran-jiranku. Dalam soal seks, aku tidaklah pandai sangat tetapi melalui pergaulan dengan kawan-kawan ku di kampung dahulu, aku sedikit sebanyak mengerti juga soal seks.Semasa di kampung dahulu kami sering membandingkan antara kami, siapa punya batang yang besar dan panjang. Kami juga beberapa kali berlawan melancap siapa boleh keluar air dahulu dan siapa yang boleh memancutkan air maninya paling jauh. Dalam bab siapa panjang dan besar aku adalah salah seorang yang boleh dimahkotakan sebagai yang mempunyai batang yang besar dan panjang tetapi tidaklah dapat mengalahkan orang putih atau negro. Pengalaman aku di kampung yang suka mengintai orang mandi terbawa-bawa ke Kl.Di kampung setinggan ni peluang itu amat mudah kerana kesemua warganya mandi di telaga dan menggunakan kain basahan. Dan apabila kita menunggu giliran untuk mandi maka dapatlah kita melihat susuk badan mereka dan kadang dapat juga melihat kawasan-kawasan badan tertentu terutama ketika mereka menukar kain basahan. Aku pula tidak banyak menghadapi halangan kerana jiran-jiran aku ni semacam tidak mengisah sangat dengan aku. Kalau kain basahan terlucut pun mereka tidak peduli sangat kerana mereka tahu yang akan melihat ialah aku. Kalau aku terserempak dengan mak kak Lijah ketika sedang membasuh kain, kadang-kadang dia sengaja membiarkan kain di sebelah bawah ketika memberus terbuka hingga menampakkan pehanya yang putih dan kadang-kadang aku dapat melihat pantatnya yang tersepit di celah peha. Walau bagaimanapun aku pendamkan saja perasaan aku tetapi kadang-kadang aku gunakan juga kejadian itu sebagai bayangan aku untuk melancap apabila nafsu syahwat aku memuncak tambahan pula kalau membayangkan badan kak Lijah.Pada suatu hari kak Lijah datang mengetuk pintu rumah aku. Dia memberitahu pada hujung minggu ni, dia akan mengikuti rombongan kilangnya ke Padang Besar. Jadi dia meminta aku menemani emaknya dua tiga hari kerana emaknya jenis yang penakut terutama pada malam hari. Aku menjadi serba salah walaupun aku sudah biasa dengan mereka. Memikirkan mereka amat baik dengan ku, aku terpaksalah membantu.Lebih kurang jam 10.00 malam aku pun mengetuk pintu rumah sewa kak Lijah. Emak kak Lijah menjemput aku masuk. Kemudian dia bertanyakan samada aku sudah makan atau belum. Aku jawab sudah. Aku dihulurkan dua biji bantal dan tilam span untuk tidur di ruang hadapan. Rumah sewa kami hanya mempunyai satu bilik sahaja. “Kalau ada apa-apa nanti makcik panggil Lan, ya”, katanya. Aku hanya mengangguk tanda setuju. Pada malam itu aku resah betul dan tak boleh nak lelapkan mata mungkin beralih tempat tidur agaknya fikir ku.Baru hendak terlayang, aku dikejutkan oleh suara yang menjerit dan memanggil aku. Aku meluru masuk ke bilik makcik Ton dan bertanyakan apa hal. Dia mengatakan dia nampak ‘tuan puteri’ melintas. Kalau di kampung ‘tuan puteri’ tu adalah tikus. Aku segera mencapai lampu tidur dan menyuluh ke segenap ruang di dalam bilik itu. “Tak ada pun”, kata ku. “Mungkin dah lari kot”., aku menyedapkan hatinya. “Lan tidurlah dalam bilik ni ya”, katanya. Aku menjadi serba salah. Walau bagaimanapun aku turutkan kehendaknya.“Kenapa susah sangat nak tidur ni?”, katanya. Dengan tilam span, aku tidur berhampiran pintu dan dia juga tidur bertilamkan span berhampiran dinding. “Lan! makcik takutlah. Lan tidurlah di sebelah makcik”, katanya. Aku menjadi serba tak kena. Kepala aku sudah mula membayangkan sesuatu perkara akan berlaku. Batang aku yang kecut tidur dah mula terangsang dan mula sedikit demi sedikit mengembang.Walaupun aku selalu dapat melihat tubuh makcik Ton tetapi aku lebih geramkan tubuh kak Lijah. Tubuh makcik Ton ni bolehlah tahan walaupun umurnya sekitar 40-an aku rasa tetapi kelihatannya masih menarik dan teteknya tidaklah melandut sangat. Dengan badannya yang putih, dia masih kelihatan menarik dan masih boleh dilanyak fikir ku. Dari lampu tidur yang agak cerah, aku dapat lihat dia membuka baju dan berkemban saja. “Panaslah…, Lan”, katanya. Aku mengiyakan saja. Sambil tu, dia mengibas-ngibaskan kain batik yang dipakainya hingga mula menampakkan tundunnya yang membusut. Aku tersentak apabila dalam keadaan berbaring, aku lihat dari ekor mata ku tundunnya begitu tinggi membusut.Aku mula terangsang dan batang aku mula menegak di dalam kain. Aku biarkan makcik Ton melihat batang aku menegak di dalam kain. Nafsu aku sudah mula memuncak. Matanya terpaku apabila melihat kain aku terjojol meninggi bagai ada tiang bendera didalamnya. “Apa yang ada dalam kain Lan tu? Tikus ke?”. Dia cuba bergurau. Aku mengangguk dan mengatakan itu tikus mondok dan sedang mencari gua untuk dimasuki. Walaupun sebelum ni aku belum pernah menjolok pantat dengan batang ku tapi melalui cerita kawan-kawan yang telah merasai nikmat menjolok pantat, aku sudah nekad mahu mencuba dan merasakan nikmatnya malam ini.Makcik Ton menghuraikan ikatan kain kembannya dan menolak hingga ke pusat. Teteknya terdedah dan meleper di dada. Puting teteknya tegang. Dia menarik aku merapati tubuhnya. Kepala ku dihalakan ke teteknya. Aku terus menghisap tetek makcik Ton. Dia mengerang kesedapan. Dia menyelak kain batiknya hingga menampakkan pantatnya. Tangan ku terasa ditarik dan diletakkan di atas tundunnya yang membusut. Dia memegang jari ku lalu ditonyohnya ke celah belahan pantatnya. Aku rasa air berahinya memenuhi alur tersebut. Dia menolak jari ku ke atas ke bawah. Jariku terasa ada seketul daging kecil. Dia menonyoh dengan perlahan daging itu. Tiba-tiba aku rasa ada tangan yang memegang batang ku. Batang ku digenggam erat dan dilancap ke atas ke bawah sehingga ia begitu keras dan mengembang.Makcik Ton menarik aku naik ke atas badannya. Dia membuka kangkangnya dan menghalakan batang ku ke alur pantatnya. Dia menggesel-gesel batang ku di alur pantatnya. Kemudian aku rasa batang ku mulai memasuki lubang pantatnya. Lubang pantatnya masih sempit sehinggakan batang ku terasa sendat. Aku juga mulai menekan dengan perlahan batang ku. Dia mendengus kesedapan. Aku juga begitu. Batang ku terasa ngilu dan kegelian. Sungguh nikmat aku rasa. Setelah menyorong tarik batang ku tujuh lapan kali, tiba-tiba aku rasakan air mani ku nak terpancut. Makcik Ton yang berpengalaman luas segera mangarahkan aku berhenti sebentar dan menarik nafas. Aku ikut semua arahannya. Setelah aku dapat mengawal diri ku, dia meminta aku mula menghenjut kembali. Dari perlahan aku mulai melajukan henjutan dan akhirnya aku mahu memuntahkan air mani ku. Makcik Ton mengerang dengan agak kuat dan memeluk erat badan ku. Aku membuat hentakkan yang terakhir dan menekan batang ku rapat-rapat hingga aku terasa tulang tundunnya dan sekali gus melepaskan air mani ku.Crutttt… cruttt… cruttt… air mani ku memancut memasuki rahim makcik Ton. Aku kepuasan. Makcik Ton juga terkulai puas. Setelah selesai adegan yang menyeronokkan itu kami berbual. Makcik Ton membuka segala rahsia hidupnya kepada aku. Banyak juga kisah-kisah sedih dalam hidupnya. Dia memuji aku kerana hebat dan bertenaga tetapi kurang berpengalaman. Dia mengajar aku dalam babak-babak seterusnya. Aku juga memuji kehebatannya sehinggakan aku mulai berminat kepada wanita yang berumur lebih tua daripada aku. Selama tiga hari aku menemani makcik Ton, aku banyak belajar daripadanya.Pengalaman yang aku perolehi membuatkan aku mula mencari pantat lain terutama kak Munah jiran sebelah. Aku tahu kak Munah juga berminat dengan ku cuma masa sahaja yang akan menentukan

3 comments:

  1. Replies
    1. -❒- Cerita ngentot dewasa Seks Cewek Cantik Yang Kesepian.Cewek Jepang Putih Mulus Telanjang Bugil

      -❒- Video Hot : Kelakuan Sepasang Abg Berkerudung Ditepi Pantai..Romantis & Hot.

      -❒- Pesta Dugem : Trend Abg Jaman Sekarang.. Dunia Malam Jadi Primadona..??

      -❒- Lelaki Sandakan Pontianak Bening Seksi bugil gaul.Koleksi Photo Hot & Bugil Abg Sma Yang Lagi Naik Daun.Mulus Susunya

      -❒- Video Hot : Adegan Mesum Tyas Mirasih Dalam Kolam Renang..Mantap Cipokannya

      -❒- Video Hot : Ngintip Sepasang Abg Ngentot di Hutan Belantara.

      -❒- Senyuman Vagina : Senyuman Bibir Bagian Yang Manakah ini..?

      -❒- Senyuman Manis Gadis Spg Bispak : Permainan Ranjang Yang Hot.

      -❒- Kumpulan Gadis Manis Lagi pamer Susu Puting Mungil..Manis

      -❒- Video Hot : Ngentot Hot Dalam Bilik warnet..Nekat Banget.

      -❒- Koleksi Berbagai Gaya Ngentot Hot..mantap. Cara Membuat Wanita Terangsang Dengan Cepat

      -❒- Adegan Ngentot Hot Miyabi yang Bikin Nafsu...Akhh Ughh

      -❒- Maen Game : Koleksi Kelakuan Aneh Abg Maen Komputer Sambil Bugil.

      -❒- Colection Abg Jepang Yang Imut Denga Toket Yang Besar..Mantap

      -❒- Sekretaris Pribadi Lagi Pamer Susu & Memek Putih.

      -❒- Abg Ngangkang Pamer Memek Lubang Sempit..Menganga Gan.



      ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★
      ╔══╗═════╔╗═════
      ╚╗╔╬═╦═╦═╣╠╦╦╦╦╗
      ═║║║╩╣║║╬║═╣║║║║
      ═╚╝╚═╩╩╬╗╠╩╬╗╠═╝
      ═══════╚═╝═╚═╝══
      ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★



      This Is My Facebook Link, Add Me If You Need A Good Friend

      Delete